Hiroshi Lockheimer, wakil presiden senior Google, menyayangkan para pengguna iPhone yang masih terjebak dengan teknologi usang yang masih ada di perangkat besutan Apple.

Teknologi lama yang dibicarakan Lockheimer tentu saja adalah SMS. Ya, komentarnya masih menjadi bagian dari kampanye jangka panjang Google untuk meyakinkan Apple agar mengadopsi teknologi wa gb Rich Text Format (RCS), penerus SMS.

Menurut diskop.id, RCS, nama resmi untuk platform dan ekosistem SVP Google, telah ada sejak 2019 dan tidak diposisikan sebagai alternatif dari WhatsApp, Snapchat, atau sejenisnya.

Namun, karena ini adalah salah satu metode utama komunikasi seluler, Google menginginkan pengalaman pengguna yang lebih baik. Ini tidak dapat dicapai dengan SMS, yang merupakan cara yang sangat kuno. Jadi mereka mengadopsi RCS.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa kebanyakan orang menggunakan tiga atau empat aplikasi untuk olah pesan, baik itu WhatsApp atau Snap,” kata Lockheimer. “Tidak apa-apa. Kami tidak mencoba menjadikan RCS satu aplikasi untuk mengontrol semuanya. .”.

Sayangnya, standar perpesanan baru ini tidak akan berfungsi jika Apple menolak untuk mengadopsinya. Mungkin Apple tidak ingin eksklusivitas iMessage terhambat oleh RCS.

Namun, menurut Lockheimer, Apple bebas memilih elemen penting mana yang ingin ditransfer dari RCS. Misalnya, tingkat keamanannya jauh lebih tinggi daripada SMS. Ini membuat fitur eksklusif seperti iMessage eksklusif untuk perangkat Apple.

Namun, begitu Apple mengadopsi RCS, pengguna iPhone yang mencoba mengirim pesan melalui SMS ke Android akan dilindungi oleh enkripsi end-to-end. Hal ini membuat Lockheimer heran dan mengasihani para pengguna iPhone. Menurutnya, karena Apple enggan mengimplementasikan RCS, maka mengorbankan pengguna.

“Mereka berbicara tentang privasi sebagai hak asasi manusia, dan itu sangat penting bagi mereka. Sangat disayangkan bagi pengguna iPhone yang terjebak dengan pengalaman fitur yang ketinggalan zaman. Alangkah baiknya jika mereka memberikan (RCS) kepada pengguna (Apple),” kata Lockheimer.

Baca Juga  Cara Melacak Lokasi Nomor HP Tanpa Diketahui

Dia menambahkan, “Pengguna Android saat ini baik-baik saja. Mereka saling mengirim pesan (Android) dengan sangat aman. Jika mereka berinteraksi dengan iPhone, itu aneh karena kita harus berurusan dengan pengalaman keamanan model lama.”

Lockheimer mungkin lupa bahwa aplikasi seperti WhatsApp memiliki 2 miliar pengguna, tetapi itu juga berlaku di tahun 2021. Seharusnya lebih dari itu sekarang. Jadi, pada praktiknya, banyak pengguna Android dan iPhone yang tidak menggunakan SMS untuk berkomunikasi.