Jakarta – Sejak kehadiran Elon Musk, Twitter banyak merumahkan karyawannya. Berawal dari jumlah pekerja tetap, diketahui banyak juga pekerja tidak tetap yang di-PHK.

Giliran seorang insinyur Twitter bernama Eric Frohnhoefer, yang dikabarkan dipecat baru-baru ini. Dia dipecat setelah mengedit tweet Elon di Twitter.

Seperti dilansir The Verge pada Selasa (15 November 2022), selama akhir pekan Elon Musk meminta maaf kepada pengguna atas lambatnya aplikasi Twitter di beberapa negara. Ini terjadi karena sistem panggilan prosedur jarak jauh tidak berfungsi dengan baik.

Eric kemudian mengambil tweet itu dan mengatakan bahwa pernyataan itu tidak benar.

“Saya telah bekerja di Twitter untuk Android selama 6 tahun dan saya dapat mengatakan (kicauan Elon) salah” tulisnya.

Setelahnya, keduanya melanjutkan perbincangan dengan membalas tweet. Bahkan, Eric juga menyempatkan diri untuk memberikan informasi teknis tentang sistem yang digunakan Twitter di Android.

Perdebatan antara Elon Musk dan Eric diketahui berlangsung selama beberapa jam. Dalam diskusi terbuka tersebut, netizen menyarankan agar keduanya melanjutkan diskusi melalui saluran komunikasi internal.

Namun setelah diskusi berlangsung, Elon mengakhirinya dengan mencuit bahwa Eric telah dipecat.

“Dia sudah dikeluarkan,” tulis Elon di akun Twitter-nya.

Tweet itu bukan lelucon karena karyawan Twitter itu benar-benar dipecat. Menurut laporan Forbes, Eric mengatakan hanya butuh sekitar lima jam bagi Twitter untuk mencabut aksesnya dari komputer perusahaan.

Sementara itu, dia mengaku belum mendapat pemberitahuan resmi dari perusahaan terkait pemecatan tersebut. Twitter tidak mengomentari laporan ini.

Sebelumnya, dilaporkan bahwa Elon Musk memecat karyawan lain dari Twitter. Namun, banyak pekerja kontrak yang di-PHK kali ini.

Informasi ini pertama kali dilaporkan dalam laporan Platformer dan Axios. Laporan yang mengutip Engadget, Senin (14/11/2022), memperkirakan sekitar 4.400 pekerja kontrak akan terkena dampak keputusan tersebut.

Baca Juga  Instagram Secara Resmi Memperpanjang Durasi Video Dari Sebuah Cerita Menjadi 60 Detik Tanpa Gangguan

Diketahui juga bahwa prosedur pemutusan hubungan kerja diterapkan kepada karyawan yang berada di Amerika Serikat dan luar negeri tanpa peringatan terlebih dahulu. Banyak karyawan yang tiba-tiba mengaku tidak dapat mengakses sistem internal Twitter.

Beberapa dari Anda, tetapi yang lain baru mengenal PHKini melalui laporan pers. Sejumlah pekerja kontrak diketahui sempat menyatakan keprihatinannya karena tidak dibayar untuk waktu mereka bekerja dalam dua minggu terakhir.

Pasalnya, setelah berakhirnya perekrutan pada 4 November 2022, tidak ada satu orang pun yang menandatangani surat kerja untuk pekerja paruh waktu, karena diketahui banyak tim yang tidak memiliki posisi penuh waktu.

Menurut laporan tersebut, banyak departemen yang terpengaruh oleh keputusan ini mulai dari moderasi konten hingga pemasaran. Twitter sendiri belum menanggapi laporan tentang hal ini, namun menurut laporan, seluruh departemen komunikasi perusahaan diputus selama renovasi.

Sebelumnya, perusahaan tersebut diketahui telah melakukan PHK sejumlah besar karyawan sekitar dua pekan lalu. Saat itu, antara 3700 dan 3800 orang di-PHK, sekitar setengah dari seluruh karyawan Twitter.

Segera setelah itu, bagaimanapun, Bloomberg melaporkan bahwa perusahaan tampaknya telah meminta banyak karyawannya untuk kembali ke Twitter, dan keputusan itu dibuat karena perusahaan menyadari bahwa beberapa PHK salah.

Setelah Elon Musk mengambil alih Twitter, badai masalah di Twitter belum juga berakhir. Kali ini banyak petinggi perusahaan yang tertinggal.

Orang pertama yang mundur dari Twitter adalah mantan CEO cybersecurity Leah Kessner.

Kepala kepercayaan dan keamanan Yoel Roth, yang sering membela Musk selama masa jabatan dua minggunya, mengundurkan diri dari perusahaan Kamis ini.

Pada Sabtu (12 November 2022) Robin Wheeler, kepala pemasaran dan penjualan, dikutip dari Tech Crunch, juga dikabarkan hengkang dari perusahaan tersebut. Namun, dia kemudian mengungkapkan bahwa dia masih di Twitter.

Baca Juga  Tangkap, Blizzard Berikan Item Gratis Untuk Overwatch 2 Pemain

Roth sendiri telah menjadi juru bicara Twitter dan sering menyoroti upaya mediasi perusahaan. Salah satunya adalah sejak Elon Musk mengambil alih media sosial, belum ada kebijakan baru tentang moderasi.

Secara terpisah, Chief Privacy Officer Damien Kieran dan Chief Compliance Officer Marian Fogarty meninggalkan Twitter.

Sementara itu, Kieran dan Kesner membenarkan kabar keluar dari Twitter melalui akun media sosial mereka.

Mengutip New York Post, Kieran mengubah bio Twitter-nya menjadi “Mantan Chief Privacy Officer” dan menggunakan @damokieran untuk mengunggah foto laptop dan ID kantornya ke akun tersebut.

Kesner juga membuat keputusan sulit untuk mengubah resumenya menjadi “(sekarang) Chief Information Security Officer” dan meninggalkan Twitter. “.

Twitter tidak memiliki komentar untuk laporan ini. Namun, ada laporan bahwa perusahaan membutuhkan karyawan untuk bekerja sebagai pengembang Android dan iOS lagi.

Sementara itu, karyawan yang terkena PHK dilaporkan mengajukan gugatan class action terhadap Twitter di pengadilan federal di San Francisco.

Dalam gugatannya, mereka menyebut PHK yang dilakukan oleh perusahaan berikon burung biru itu ilegal.

Sebelumnya, Elon Musk memecat Parag Agrawal sebagai CEO sehari setelah mengakuisisi perusahaan tersebut. Beberapa eksekutif lainnya juga dipecat.

Mereka adalah CFO Ned Segal dan CPO Vijaya Jade, Penasihat Umum Twitter Shaun Edget, dan Chief Account Officer Sarah Personnet, yang juga termasuk di antara para eksekutif yang telah dicopot dari jabatannya.

Red more: