Dalam dunia teknologi, bukan hal baru jika produk yang dianggap berhasil diduplikasi. Kali ini giliran Google yang meniru kesuksesan TikTok.

Ya, aplikasi video pendek TikTok yang sedang hits di seluruh dunia, termasuk Indonesia, tentu menjadi godaan raksasa teknologi Google. Karena itulah Youtube merilis aplikasi terbaru mereka yang bernama Shorts.

Seperti apa tampilan celana pendek dan fitur apa yang mereka miliki? Yuk simak artikel selanjutnya.

YouTube sekarang adalah teman hampir semua orang. Tidak dapat disangkal bahwa celana pendek itu terinspirasi oleh TikTok, tetapi YouTube mengatakan dalam rilis situs web bahwa video YouTube sebelumnya adalah pada tahun 2005 setelah video pertama yang dibuat pengguna berjudul Me at the Zoo dirilis.

Untuk saat ini, film pendek tersebut akan terus dirilis dalam versi beta di India. Kita harus menunggu sedikit lebih lama untuk fitur yang akan ditambahkan dan dicoba untuk pengguna pertama kali di Indonesia dan global.

Mengapa India? India telah melarang TikTok dan lebih dari 50 aplikasi lain dari China sejak 30 Juni. Jadi inilah kesempatan YouTube untuk mengisi kekosongan. Namun, bukan tidak mungkin untuk diterima di Indonesia.

Fitur singkat YouTube

Jadi apa perbedaan antara video pendek dan YouTube biasa? Tentu saja, fitur pertama yang dapat Anda nikmati di video pendek YouTube adalah merekam video pendek berdurasi 15 detik atau kurang.

Ini juga memiliki fitur kamera multi-bagian yang memungkinkan Anda untuk menggabungkan garis waktu dari berbagai bagian video. Fitur kedua adalah merekam dengan musik, yang memungkinkan Anda merekam video serta lagu dari perpustakaan musik Anda, yang mungkin lebih banyak, mengingat ukuran jaringan kami.

Baca Juga  5 Aplikasi Pengatur Keuangan Terbaik di Tahun 2022

Yang ketiga adalah kontrol kecepatan dan yang keempat adalah pengatur waktu perekaman hands-free dan penghitung waktu mundur.

Jika Anda akhir-akhir ini menonton YouTube, ada baris khusus di beranda dengan video pendek yang mirip dengan cerita Instagram, geser ke kiri untuk melihat video berikutnya.

Kini dengan fitur Shorts, Youtube akan menawarkan pengalaman baru menonton video pendek dengan swipe vertikal, yang sekali lagi mensimulasikan UX TikTok.

Baca Juga:

Celana pendek vs. TikTok vs. Rol

Seperti disebutkan sebelumnya, teknik yang berhasil diulang dari waktu ke waktu dan diganti jika ada celah.

TikTok buatan China juga menuai pro dan kontra di dunia politik. Saking suksesnya, banyak yang menduga software tersebut telah diretas oleh kepentingan negara untuk mengumpulkan data pengguna. Ini adalah klaim yang belum ada bukti nyata.

Maka tak heran jika TikTok sempat dilarang di beberapa negara, seperti Amerika Serikat dan tentunya India. TikTok telah dilarang di India sejak 29 Juni. Sebagai tanggapan, Instagram berupaya mengisi kekosongan di aplikasi video pendek dengan meluncurkan Reels.

Karena TikTok diketahui sangat dilarang di Amerika Serikat, Lil berencana untuk memperluas bisnisnya ke negara lain juga. YouTube tentu telah melihat peluang ini. Jika TikTok dilarang di AS, Anda dapat langsung masuk. Ya, dengan celana pendek ini.

Nah, itulah beberapa hal yang BukaReview ketahui tentang celana pendek tersebut. Bahkan, karena masih dalam versi beta, program ini akan terus dikembangkan kembali di banyak negara di dunia dalam hal fitur dan ketersediaan. Apakah kamu merasa nyaman menggunakan TikTok dan mipan zu zu zu dan tertarik untuk mencoba celana pendek tersebut saat tiba di Indonesia?

Baca Juga  Cara Melihat Draft Di Instagram Dan Cara Menghapusnya Sangat Mudah!